Pasangan Lain Perangai Sebenarnya Serasi?

Mengapa saya diberikan isteri yang jauh perangai berbeza dengan saya? Saya seorang yang rajin sedangkan dia seorang yang pemalas. Kerjanya asik tidur sedangkan rumahtangga bersepah. Sepatutnya isterilah yang lebih rajin daripada suami dalam urusan rumah tangga tetapi ini tidak.”

PASANGAN

Jarang seorang wanita banyak mulut bertemu jodoh dengan lelaki yang banyak mulut juga. Selalunya sifat semulajadi pasangan adalah berlawanan atau bertentangan. Perangai berbeza.
Adakah itu dikira serasi?

Ya, itulah keserasian. Bayangkan jika kita seorang yang bising dan isteri kita pula seorang yang kuat melalak, bagaimana rumahtangga kita? Selalunya rumah tangga seorang pemarah akan distabilkan oleh pasangannya yang cukup penyabar.

Malah, jarang juga kita jumpa suami isteri adalah pasangan penjenayah. Jika suami ‘syaitan’, isterinya ‘malaikat’. Suaminya sangat zalim, isterinya pula sangat berbudi dan baik hati.

Pentingnya Perangai Berbeza

Seorang pelawak selalunya tidak berpasangan dengan pelawak juga. Lihatlah pelawak di negara kita, rata – rata pasangan mereka bukanlah pelawak. Bukanlah baik andainya pelawak berkahwin sesama pelawak supaya gegak – gempita rumah tangga dengan hilai ketawa. Itulah pentingnya perangai berbeza.

Sekarang lihatlah pasangan kita, bagaimanakah dia? Redhalah dengan isteri atau suami kita, kerana itu memang kebiasaan. Bahkan isteri Saidina Umar juga seorang yang kuat mengomel.

Pada zaman Rasulullah SAW, terdapat sepasang suami isteri yang selalu bertengkar dan bergaduh. Si isteri tidak henti – henti membebel. Tidak tahan dengan situasi itu, si suami pun pergi berjumpa Sayidina Umar sedang membebel tidak henti – henti. Tidak terdengar pula suara Umar membalas.

Katanya dalam hati, jika isteri khalifah pun begitu, apatah lagi isteriku. Ketika dia berpaling hendak pergi, tiba – tiba Sayidina Umar memanggilnya dan bertanya, “Apa hajat kamu datang ke mari?“
Si suami tadi menjawab, “Aku datang hendak mengadu hal isteriku, tapi aku lihat isterimu pun berkelakuan sedemikian terhadapmu“

Sayidina Umar tersenyum lalu berkata, “Tidak patut kalau aku tidak bersabar dengan ragamnya. Bukankah dia telah memasak makanan untukku, membasuh pakaianku, menjaga anak – anakku dan dia tempat aku mendapat hajatku? Sabarlah, sesungguhnya keadaan itu tidak lama (nanti akan baik sendiri).“

Begitulah hidup, ibarat tangan kanan dengan tangan kiri. Yang kanan biasanya lebih kuat daripada kiri. Tetapi andainya kedua – dua tangan boleh bekerjasama, banyak kerja dapat diselesaikan dengan sempurna.

Post ini telah dibaca sebanyak 70748

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*